Thursday, June 7, 2012




“Tell the believing men to lower their gaze and be modest. That is purer for them. Allah is Aware of what they do. And tell the believing women to lower their gaze and be modest.” (An-Nur: 30-31)
Ok..saya pinjam ni dari blog Dr Cinta.

betapa saya tak punya idea..jadi saya kongsikan apa yang saya rasa ada manfaatnya.
kesimpulannya: Jaga ikhtilat,jaga hati..baik lelaki mahupun perempuan.

Thursday, May 24, 2012

Rindu Haramain...Rindu Allah

Tiba-tiba hati menjadi sayu.
Sekian lama merancang, namun entah berapakali perancangan saya tak menjadi.
Saya cuba memujuk hati sendiri.
"Allah belum menjemputku menjadi tamuNya barangkali"

Sembang pagi bersama kakak semalam tiba-tiba membuat hati saya terpujuk.
"Pergilah bulan puasa nanti. Berpuasa di sana."
Allah..Izinkanlah ya Allah untuk aku bertamu di rumahMu..Hati ini terlalu rindu.
Teringat saya akan kata-kata seorang Ustazah, "ketika hati kamu rindukan Mekah, tanyalah apa yang kamu rindukan. Adakah kamu rindukan Kaabah, Raudhah dan apa saja suasana disana atau kamu rindukan Allah? Seandainya rindukan Allah, Allah akan sentiasa bersama tak kira di mana pun kamu"

Benar, Allah sentiasa dekat dengan hambaNya.
Namun kerinduan ini bukan hanya sekadar merindui tanah suci yang penuh barakah itu. Kerinduan ini adalah kerinduan seorang hamba yang mahu mensucikan hati dan jiwanya agar sentiasa menjadikan Redha Allah itu kemuncak impiannya.



Aku rindu menjadi tetamuMu
ku inginkan jiwaku berjalan terus kearahMu
andai jiwaku diam, diamnya biarlah tetap menyedariMu
agar jasadku terus kuat untuk jatuh dan sujud padaMu

Aku rindu menjadi tetamuMu
bukanlah Safa dan Marwah yang dikejar
dua bukit itu hanya sekadar bukit
tika Siti Hajar mengharapkan selain dari Allah,
maka dia tertipu dengan bayangan air
yang mengalir antara dua bukit itu
dan izinkanlah aku menyentuh ibrahnya
tika kesedaran datang,
dia benar-benar melepaskan segala harap kepada yang lain
dan berharap hanya padaMu
dan akhirnya,
bukanlah di Safa dan Marwah air itu
di kaki Nabi Ismail jugalah terpancul zam-zam yang tak pernah henti mengalir
seperti tak hentinya rahmat dan nikmat yang Kau kurniakan
menjadikanMu tempat bergantung harap
bagi setiap hamba

Aku rindu menjadi tetamuMu
bukanlah sekadar Kaabah itu mahu kutawafkan
lebih dari itu
jasad ini mahu kuperjalankan
dengan menyedariMu dalam setiap langkah
dalam setiap nafas dan lafaz

Aku rindu menjadi tetamuMu
agar dapat aku melepaskan rindu keduaku
pada sisi Muhammad kekasihMu

Allah..
sungguh aku sedang rindu
sampaikanlah jasad ini Ya Allah
kepada Haramain
Sampaikanlah jiwa ini Ya Allah
padaMu,
Pemilik jiwa dan jasad ini.










Thursday, March 22, 2012

Syukur

Allahurabbi...
Setelah lama menanti terkabulnya sebuah doa dan harapan
Dalam resah dan gelisah menongkah dugaan
terkadang hampir tergelincir dalam jurang putus asa
RahmatMu yang Tuhan..sungguh Maha Luas..
Benarlah..JanjiMu pada hamba yang meminta, pasti akan Kau makbulkan
Biar pintanya itu dalam susah dalam senang..
Meski hamba itu pernah lalai mengingatiMu..
Saat dahi mencecah tanah..hati mengemis hiba..
Akhirnya..
Kau tunjukkan jalan
Kau hamparkan sebesar-besar nikmat dan kasih sayang
Allah...
Allah...
Allah...
Sungguh tiada penolong selainMu
Alhamdulillah..Pujian untukMu Tuhan
Alhamdulillah..syukur..
Atas segala ujian
Atas segala dugaan
Atas segala kepayahan dan kesempitan
Alhamdulillah..syukur
Atas segala hikmah disebalik kesabaran
Atas segala nikmat yang diberikan
Atas segala jawapanMu yang Tuhan..

Subhanallah
Alhamdulillah
Allahuakbar


Sunday, February 19, 2012

..Dan terbinanya sebuah lagi syurga dunia..

18 Februari...Tarikh bersejarah buat teman yang amat saya sayang.
Lebih kurang sebulan sebelum tarikh itu saya dikhabarkan tentang berita gembira itu.
Reaksi saya?? Amat terkejut,gembira tapi bercampur sayu.
Sebak terasa pada malam saya dan Anis berbual di telefon sebulan yang lepas.."Ha, Anis nikah 18 hb 2 ni..".
Alhamdulillah..benar2 bersyukur saya dengan berita itu..tapi dalam kegembiraan tersebut usai saja kami berbicara, saya menangis sendiri. Saya sendiri tak pasti kerana apa tangisan itu. Bukan cemburu,bukan juga bersedih. Cuma ketika itu seakan tak percaya. Kami amat jarang bertemu. Dan sudah terlalu lama tak bertemu. Mungkin kerinduan itu yang menyesakkan dada saya. Dan bila mana dia mengatakan akan bernikah, saya membayangkan pertemuan kami mungkin terjadi ketika hari pernikahannya. Tak sempat saya mencuri sedikit masa bujangnya untuk bersama berkongsi cerita.T_T, dan kemungkinan untuk kami selalu berjumpa selepas ini agak kurang kerana dia akan punya komitmen baru yang lebih besar. Itu yang saya fikirkan..itu yang mengundang sebak di hati saya.
Hari khamis saya bertolak pulang ke Kemaman. 2 hari sebelum hari pernikahan Anis. Dalam hawa demam yang masih mengganggu saya kuatkan diri untuk bermusafir dari S.alam. Janji dibuat bersama dengan seorang lagi teman. Kami merancang untuk sama-sama menjejak bumi Kuala Terengganu pada 18 Februari. Pagi sabtu yang penuh cabaran. Dengan meredah trafik yang agak menduga iman juga hujan yang berterusan akhirnya kami sempat juga tiba di rumah Anis sebelum pernikahan. Melihat Anis yang begitu tenang,cerianya,lawak jenakanya rindu saya terubat juga. Hairan juga saya melihatnya tenang saja. Biasanya bakal pengantin jelas akan menampakkan debaran menunggu saat dijabkabulkan. Anis berbeza.cukup tenang. Sempat lagi bergurau dengan kami walaupun hanya tinggal beberapa jam lagi saat yang penuh makna menyapa. Saya tidak pernah mengenali pasangannya. Teman sekampus kata Anis. Saya tahu, mereka tidak bercinta,tidak berpacaran seperti kebanyakan mereka-mereka yang sebaya kami. Saya tahu hubungan mereka atas jalan dakwah. Saya yakin keputusan untuk bernikah yang mereka pilih itu adalah bermatlamatkan redha Allah. Itu yang membuatkan hati saya begitu bersyukur dan gembira untuk mereka. Anis dinikahkan sendiri oleh ayahandanya yang tercinta. Hati saya bergetar saat mendengar lafaz ijabkabul dalam majlis yang amat sederhana itu.Ketika itu pastinya syaitan menangis berdukacita kerana tertutuplah satu lagi peluang untuk menggoda anak Adam. Aura ketenangan menyapa. Mungkin itulah tanda betapa majlis hari itu dilimpahkan berkat dari Allah. Walaupun hanya dihadiri sanak saudara terdekat dan teman-teman rapat, majlis tetap kelihatan meriah dengan versi sederhana.(^_^ saya amat mengimpikan majlis sebegini)
Menghadiri pernikahan Anis makin mencerahkan lagi makna sebuah pernikahan buat diri saya.
Ikatan yang menghubungkan dua hamba Allah dengan cinta dan tanggungjawab berpaksikan iman bertiangkan Islam.
Sebuah hubungan yang bernilai ibadah
Sebuah hubungan yang didalamnya berintikan matlamat ke syurga.
Medan mengejar pahala bersama pasangan yang halal.
Medan untuk mendidik dan terdidik.
Sebuah permulaan pelayaran sebuah bahtera rumahtangga. Dikemudi nakhoda yang beriman, membawa bersama amanah yang dipertanggungjawabkan.

Dan 18 Februari itu benar-benar membina sebuah keyakinan pada diri saya.'Pernikahan itu mudah kalau yang dicari adalah redha Allah. Perkahwinan itu indah jika berpaksikan iman,bertiangkan Islam dan bersendikan sunnah'

Untuk Anis dan Azrul..



اَللَّهُمَّ أَلِّفْ بَيْنَ اْلعَرُوْسَيْنِ كَمَا أَلَّفْتَ بَيْنَ الْمَاءِ وَالطِّيْنِ وَ بَيْنَ آدَمَ وَحَوَّاء، وَبَيْنَ إِبْرَاهِيْمَ وَهَاجَرَ وَسَارَه، وَبَيْنَ يُوْسُفَ وَزُلَيْخَة، وَبَيْنَ أَيُّوْبَ وَرَحْمَةَ، وَبَيْنَ مُوْسَى وَصَفُوْرَه، وَبَيْنَ سُلَيْمَانَ وَبَلْقِيْس، وَبَيْنَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ صَلَّى الله ُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَزَوْجَاتِهِ الْمُطَهَّرَاتِ رِضْوَانُ اللهِ عَلَيْهِنَّ أَجْمَعِيْنَ بِرَحْمَتِكَ يَا أَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ.

Ya Allah kurniakanlah restu dan kasih sayang di antara kedua pengantin ini serta eratkan hubungan keduanya sepertimana telah Engkau hubungkan di antara air & tanah, Adam & Hawa, Ibrahim & Siti Hajar, seperti Yusuf & Zulaika, Ayub & Rahmah, Musa & Safurah, Sulaiman & Puteri Balqis dan seperti Baginda Muhammad s.a.w & Khadijah.

Ya Allah, satukalah keduanya dalam inayah dan barakahMu. Semoga menjadi Nur ibadah yang mendambakan rahmatMu.



Sunday, February 5, 2012

Kerinduan Apakah Ini.....

Andai mendengar nama Nabi Muhammad S.A.W, apakah yang ada di hati kita saat ini?

Adakah rasa rindu ingin bertemu baginda?

Apakah kerinduan yang lahir itu sementara atau kerinduan abadi seorang umat yang benar-benar mencintainya?

Saya ingin bawakan satu kisah tentang sebuah kerinduan.

Bukan kerinduan biasa.

Setelah kembalinya Rasulullah kepada Rafiqul 'ala, Bilal bin Rabah membawa dirinya bersama derita kesedihan kerana sebuah kehilangan jauh dari Madinah. Kerana kewafatan Rasulullah, Bilal berhijrah ke Syria dan menetap disana. Tidak mampu lagi jasadnya terus berada di Madinah dek kerana terlalu banyak kenangan bersama kekasih yang dicintainya, Rasulullah S.A.W.

Sekian lama Madinah ditinggalkan. Suatu malam terjaga Bilal dari lena dalam keadaan menangis hiba.

Isterinya bertanya "Aduhai suamiku, mengapa dikau menangis"

Bilal menjawab "Aku bermimpi bertemu Rasulullah. Baginda bersabda: 'Wahai Bilal,kerinduan apakah ini?Keterasingan apakah ini?Tidakkah saat ini waktu kamu menziarahi aku di Madinah?"

Subhanallah.

Sebuah kerinduan antara 2 kekasih.

Kerinduan Rasulullah. Kerinduan Bilal.

Lantas, bersiaplah Bilal kembali ke Madinah bersama sebuah kerinduan.

Ketika kakinya menjejak bumi Madinah, tak terbendung lagi sebuah kesedihan. Tangisan tak mampu lagi ditahan-tahan. Saidina Abu Bakar meminta Bilal melaungkan azan setelah sekian lama Madinah sunyi dari laungan azan bilal. "Wahai bilal, mengapa kamu tidak melaungkan azan seperti kamu lakukan disaat Rasulullah masih bersama kita".

Bilal berkata dalam sendu yang tak tertahan.

Maafkan aku wahai sahabat, sungguh Demi Allah aku tidak mampu melaungkan azan setelah ketiadaan baginda. Umpama terbayang-bayang kenangan lalu. Kerana dahulu setelah selesai azan aku akan pergi ke bilik Rasulullah dan berkata ‘Solat ya Rasulullah..solat’..dan sekarang bagaimana lagi aku mampu berbuat demikian?”

Umar juga cuba memujuk Bilal melaungkan azan, namun hampa. Bilal tetap menolak.

Sehingga akhirnya datanglah 2 insan kecil yang sangat dicintai Rasulullah.

Saidina Hassan dan Hussain.Bilal memeluk kedua mereka dan menangis.Tercium pada kedua mereka wangian Rasulullah. Hasan dan Hussain memujuk bilal melaungkan azan dan akhirnya Bilal tidak mampu menolak permintaan cucu yang dicintai Rasulullah. Lantas berdirilah Bilal di tempat azannya.

"ALLAHUAKBAR...ALLAHUAKBAR"

"ALLAHUAKBAR...ALLAHUAKBAR"

...tercengang seluruh Madinah...

berteriak mereka.."Adakah Rasulullah diutuskan kembali?"

“ASYHADU AN LA ILAHA ILLALLAH”

...keluarlah seluruh penduduk dari rumah2 dan pasar mereka..

“ASYHADU AN LA ILAHA ILLALLAH”

..keluarlah lelaki dan wanita "Apakah rasulullah diutuskan kembali?!!

berterusan mereka bertanya sesama sendiri.

Ketika sampainya azan bilal kepada “ASYHADU ANNA MUHAMMAD RASULULLAH” ,terhempap satu kesedihan yang mengelukan Bilal sehingga tidak mampu menyempurnakan azan. Lantas Bilal turun dari tempat azannya.

Madinah tidak pernah sayu begitu selepas kewafatan baginda melainkan pada hari Bilal melaungkan ASYHADU ANNA MUHAMMAD RASULULLAH”

Azan Bilal menggerakkan perasaan Rindu seluruh umat terhadap Rasulullah.

Menangislah seluruh Madinah pada hari itu lantaran kerinduan yang amat dalam terhadap Rasulullah.

Rasailah sedalam-dalamnya kalimah “AKU BERSAKSI BAHAWA MUHAMMAD ITU RASULULLAH”

Tanpa Rasulullah tak sempurnalah iman kita

Tanpa Rasulullah tidak kita mengenal azan dan solat.

Tanpa Rasulullah tidak pula kita mengenal ALLAH.

Dan telah Allah jadikan kecintaan kepadaNya bersangkut paut dengan kecintaan terhadap Nabi S.A.W.

"Katakanlah jika kamu benar-benar mencintai ALLAH maka ikutilah aku (Rasulullah).." surah ali imran :31

Tanyalah diri,

adakah kita rindukan Rasulullah?

adakah kita mencintai Rasulullah?
adakah kita menghidupkan sunnah Rasulullah?

atau adakah kita tanpa sedar telah melukai Rasulullah dengan terus hanyut dibuai pesona dunia?

Adakah kerinduan kita sama seperti para sahabat?

Lupakah kita, bagaimana Rasulullah amat merindui kita,umat akhir zaman.

Dalam sebuah pertemuan dengan para sahabat baginda, Rasulullah telah membuat satu pengakuan yang menghairankan para sahabat.

"Aku rindukan para ikhwanku"

"Apakah maksudmu Ya Rasulullah?Bukankah kami ini saudara-saudaramu?" Abu Bakar bertanya penuh persoalan

Rasulullah bersabda, “ tidak wahai Abu Bakar. Kalian sahabatku bukan saudaraku. Saudaraku adalah mereka yang belum pernah melihatku tetapi mereka beriman denganku sebagai Rasulullah dan mereka sangat mencintaiku dengan kecintaan yang melebihi cinta mereka terhadap anak-anak dan orang tua mereka”.

Nah?..siapakah yang dirindui Rasulullah kalau bukan umat akhir zaman.Kitalah yang dirindui, namun sejauh mana kita berusaha menjadi ikhwan yang disebut-sebut sebagai orang yang baginda rindukan?Tanyalah pada diri, "Adakah aku benar-benar mencintai Nabi"?